BoNeKa

Boneka tuch temen bo2 aq. Tiap malam aq peluk terus. ohya, boneka tuch maenan cw loh,,huhuhu.Pokonya boneka tuch lucu, palagi dapet dari pujaan hati cie elah hehehe.udah ya

Friday, January 05, 2007
Dokter kandungan atau bidan?
Sejak hamil anak pertama, saya menjatuhkan pilihan ke dokter kandungan untuk urusan kehamilan dan melahirkan. Sempat ditangani beberapa bulan oleh dokter kandungan di Ambon yang larisnya luar biasa. Bayangin aja…ruang prakteknya yang mini yang hanya ideal untuk 3 orang, bisa dipadati hampir 6 orang yang terdiri dari sang dokter kandungan, seorang suster dan 4 ibu2 hamil. Belum lagi waktu menunggu yang kadang2 sampai rumah sudah ganti hari.

Setelah pindah ke Lombok, saya tetap memilih dokter kandungan untuk urusan yang satu ini. Sang dokter ini merupakan salah seorang dokter kandungan senior di Lombok. Bukan karena nama bekennya sehingga saya memilih beliau. Tapi beliau adalah salah satu teman diklub menyelam dengan Abi dan sudah akrab sejak lama. Banyak keuntungan yang saya dapat, selain tidak perlu nunggu hingga ngantuk, kadang saya tidak perlu mengeluarkan uang ketika periksa…hehehe.

Ketika melahirkan Khansa, rupanya perkiraan waktu sang dokter meleset. Akhirnya para bidan yang menangani saya dan sang dokter hanya mengurus finishingnya saja…hehehe. Disurat keterangan melahirkanpun, yang tanda tangan adalah kepala bidan yang menangani saya melahirkan.

Waktu saya melahirkan Tsaqif, kali ini sang dokter tidak meleset sehingga saya betul2 ditangani beliau.

Nah, ketika hamil Azka…entah si Abi dapat ide darimana karena tiba2 dia menyarankan saya untuk kebidan saja. Toh kedua kehamilan saya normal2 saja. Pada awalnya saya menolak karena saya terus terang tidak percaya diri ke bidan. Setelah dirayu2, akhirnya saya mau juga tapi dengan banyak syarat. Si bidan harus yang senior dan sesuai dengan selera saya. Gini deh bawaannya ibu2 hamil…banyak maunya…hahaha.

Walaupun sukses ditangani bidan ketika melahirkan Azka, saya ingin balik lagi ke dokter kandungan ketika hamil Miska. Rayuan si Abi tidak mempan, dan saya benar2 kembali ditangani si dokter kandungan. Tapi saat2 melahirkan, si dokter belon datang, sang bayi sudah keburu lahir…lagi2 pada akhirnya proses melahirkan ditangani para bidan. Jadi dihitung2, 4 anak saya, cuma satu yang betul2 ditangani oleh dokter kandungan saat kehamilan dan melahirkan.

Untuk kehamilan kali ini, teman2 sudah merekomendasikan seorang bidan untuk saya. Ternyata dokter kandungan tidak terlalu populer disini dan lagian katanya cuma ada satu lho dokter kandungan dikota ini. Sang dokter hanya menangani proses kelahiran secara caesar atau kehamilan bermasalah. Kadang menurut teman saya, walaupun ditangani dokter, ketika melahirkan para bidan yang paling sibuk dibanding sidokter.

Saya memilih bidan yang telah direkomendasikan teman2. Beliau berasal dari Belanda tapi sepertinya sudah memiliki permanent resident New Zealand. Orangnya baik dan pernah tinggal di Bandung beberapa tahun yang lalu.

Seorang teman Indonesia pernah bercerita pengalamannya ketika ditangani si bidan saat melahirkan. Sehabis melahirkan, dengan tenangnya sibidan berkata:
“Where is your sarong?”
Yah…maklumlah sibidan sudah paham dengan kebiasaan ibu2 di Indonesia yang biasanya memakai sarung sehabis melahirkan, termasuk saya🙂
posted by Hani at 7:48 PM

20 Comments:
Anonymous said…
Moga2 semuanya lancar…. oleh2nya mannnna?😀
doel

10:57 PM
putri said…
Semoga sehat2 dan lancar mbak…
Saya sih (baru) 1 kali…jadi gak punya pengalaman buat di-sharing…hehehe…

Penginnya anak laki atau perempuan? hihi…kali ada cita-cita nambah yang mana gitu?

1:12 AM
Anonymous said…
bu..smoga semuanya lancaaar yaa..amiin. take care ya bu *hug*

*)Iin

7:53 AM
agusset said…
hehehe… emangnya ibu2 pada pake sarung ya abis ngelahirin? kirain pakai jarit (kain panjang) atau malah langsung daster🙂

8:48 AM
Anonymous said…
moga2 semuanya lancar ya
waktu lahiran sandra dulu juga sama bidan.. dokternya mah jaitin aja😛

intan

8:47 PM
jojo said…
ha ha ha…. jangankan habis melahirkan, di rumahpun aku seneng banged pake sarung, abis bebas banged. Meskipun, kata suamiku aku kayak janda-janda tua kalo pake sarung.

hidup sarung!!!

pa kabar bu Han, lama banged aku ga mampir sini, tahu-tahu sudah mau dapat satu lagi. seneng banged dengernya. aku kapan ya…..?

10:19 PM
Anonymous said…
Kapan due date-nya? Smoga lancar ya Han! Di sini juga yg paling sebok si bidan. Dokternya cuman ngobras😀

–durin–

9:42 AM
Neenoy said…
sarung emang paling top lah, hehehe… semoga lancar ya, han…

btw, aku — insya allah — mau nyusul hani, nih…😉

8:48 PM
ika said…
yah apapun pilihannya semoga lancar spt yg sudah2 ya han .. secara situ udah piawai sekali dlm hal yg satu ini😀

btw blm sampai ya postcardnya ? daku cuma pakai alamat yg ada di postcard darimu itu lho han, yg tanpa postcode ..

8:59 PM
sinceyen said…
Dokter ato bidan, pokoknya semoga lancar aja keseluruhan prosesnya.

9:42 PM
ita said…
haha..jadi inget sewaktu mo lahiran daniel..keliling rumah sakit bersalin nahan2 kontraksi, nyarung aku😀
Semoga lancar sampe lahiran yah mbak🙂

5:43 AM
arief fiadi said…
selama masih berhubungan dengan kandungan okeh sajalah🙂 yang penting pake saroong hi hi

4:06 PM
siwoer said…
kemayu kowe kuwi mak…biasane neng nggone dukun anak wae….wis gek neng dukun wae…dijamin tokcer. setelah selesai cukup pake cap jempol😀

12:18 AM
funeno said…
mbak hon, mudah2xan selalu sehat dan lancar ya. amiin. udah persiapan sarong berape ni?

3:08 PM
Mama Rafayra said…
mbak udah nyiapin sarung? hehehehe

siapapun lah mbak..mo dokter atau bidan, semoga bisa membantu proses melahirkan dengan lancar. amin

12:11 AM
yanti said…
hehehe iya sebenernya klo ga bermasalah sih, ke bidan juga cukup ya. apalagi klo di luar kan cuma diUSG 3 kali. klo di sini kan tiap b ulan, dan cuma dokter yang punya alatnya. jadi perbedaannya signifikan, hehehe..

3:30 PM
yanti said…
hehehe iya sebenernya klo ga bermasalah sih, ke bidan juga cukup ya. apalagi klo di luar kan cuma diUSG 3 kali. klo di sini kan tiap b ulan, dan cuma dokter yang punya alatnya. jadi perbedaannya signifikan, hehehe..

3:35 PM
Anonymous said…
he..he..sarung. Han…kalo disini, gak ada komplikasi kita dikirim ke bidan. Moga2 nanti lahirannya lancar ya. BTW kapan duenya.

Yanti NL

5:05 AM
abiyar said…
atau mau nyoba pengalaman baru bersama paraji (dukun beranak)?

11:53 PM
rina rinso said…
Wah…kok baru kepikiran pake sarung ya… Insya Allah ntar yg ini aku siapin sarung deh pas lahiran, makasih mbak dah kasih ide cemerlang🙂
due date-nya kapan ?

4:36 PM
Post a Comment

Published in: on Juni 28, 2007 at 7:18 am  Tinggalkan sebuah Komentar  

The URI to TrackBack this entry is: https://yiha.wordpress.com/2007/06/28/boneka/trackback/

RSS feed for comments on this post.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: